Mengenal Bungkil Kacang Kedelai (BKK)

  • Jumat, 13 Maret 2020 14:03
  • Podomoro Feedmill
<p><span style="font-size: 14pt;">Bungkil Kacang Kedelai (BKK) atau disebut dengan istilah Soybean Meal merupakan salah satu bahan baku pakan unggas sebagai sumber protein nabati.&nbsp;</span></p>

Bungkil Kacang Kedelai (BKK) atau disebut dengan istilah Soybean Meal merupakan salah satu bahan baku pakan unggas sebagai sumber protein nabati. Sebagian besar dari peternak ayam petelur melakukan self mixing pada pakan ayam nya, dan salah satu bahan baku pakannya adalah menggunakan bungkil kacang kedelai. Disisi lain, alasan melakukan self mixing karena untuk menghemat biaya pakan. Bahan baku pakan yaitu segala sesuatu yang dapat diberikan pada ternak baik berupa pakan organik maupun anorganik yang dapat dicerna tanpa mengakibatkan adanya gangguan kesehatan pada ternak yang memakannya (Sudarmadji, 2003). Lalu, apa itu bungkil kacang kedelai?? apakah sama dengan kacang kedelai?? Yuk kita bahas bersama!.  

 

Persyaratan Mutu Bungkil Kacang Kedelai (BKK)

Bungkil Kacang Kedelai atau bungkil kedelai merupakan produk hasil ikutan penggilingan kacang kedelai utuh yang telah diambil minyaknya dengan proses ekstraksi dan atau proses pemerasan secara mekanis. Bungkil kedelai dibuat melalui beberapa tahapan seperti pengambilan lemak, pemanasan, dan penggilingan (Boniran, 1999). Menurut para ahli, bungkil kedelai hampir mampu menyuplai 25% kebutuhan protein pada unggas. Sekitar 50% protein untuk pakan unggas berasal dari bungkil kedelai dan pemakaiannya untuk pakan ayam pedaging berkisar antara 15-30%, sedangkan untuk pakan ayam petelur 10-25% (Wina, 1999). Persyaratan Mutu bungkil kedelai sebagai bahan pakan ternak harus menjamin kesehatan dan ketentraman masyarakat. Persyaratan mutu bungkil kedelai sebagai bakan pakan ternak sesuai dengan tabel berikut :

Tabel : Persyaratan Mutu

PARAMETER

PERSYARATAN MUTU

Kadar Air (maks)

12,0 %

Abu (maks)

6,0 %

Protein Kasar (maks)

46,0 %

Lemak Kasar (maks)

2,0 %

Serat Kasar (maks)

5,0 %

Kelarutan Protein pada KOH

70 -85 %

Sumber : Standart Nasional Indonesia (SNI) 4277 : 2013

 

Sama kah Bungkil Kedelai dan Kacang Kedelai???

Jawabannya adalah beda, walaupun bungkil kedelai berasal dari kacang kedelai, namun keduannya sama sama sebagai sumber protein nabati. Lalu, apa yang membedakannya? Yang membedakannya adalah bentuk fisik, kandungan protein, dan kandungan energinya. Bentuk fisik dari bungkil kedelai lebih kecil-kecil (karena penggilingan) dari pada kacang kedelai mentah (utuh). Kandungan protein pada bungkil kedelai sekitar 46% sedangkan pada kacang kedelai sekitar 37 - 38 %. Kandungan energi metabolisme bungkil kedelai 2290 kkal/kg, pada kacang kedelai lebih tinggi sekitar 3300-3510 kkal/kg karena kandungan minyaknya tidak di ambil. Bungkil kedelai maupun kacang kedelai mempunyai keunggulan masing masing dalam pemanfaatanya.  

  

Sumber : Berbagai Sumber.

 

Podomoro Feedmill

Podomoro Feedmill